Selasa, 18 Desember 2012

UJIAN AKHIR SEMESTER


Perbandingan Penugasan antara Mata Kuliah Psikologi Belajar dengan Mata Kuliah Lain Pada Semester 5

Psikologi  belajar merupakan salah satu mata kuliah pilihan yang ditawarkan di semester 5 ini. Psikologi belajar merupakan salah satu mata kuliah yang mengajarkan mahasiswa untuk lebih memahami cara kerja atau proses yang terjadi saat belajar . Atau dapat disimpulkan bahwa psikologi belajar adalah sebuah disiplin psikologi yang berisi teori-teori psikologi mengenai belajar, terutama mengupas bagaimana cara individu belajar atau melakukan pembelajaran.

Saya tertarik untuk mengambil mata kuliah ini karena dosen pengampunya yaitu Bu Dina, dimana sebelumnya saya pernah juga mengambil mata kuliah paedagogi yang diampu oleh dosen yang sama. Dari pengalaman saat mengambil mata kuliah paedagogi, penugasan yang diberikan tidak memberatkan mahasiswa –mahasiswanya. Sehingga untuk mengikuti perkuliahan pun tidak terasa berat. Jadi dari pengalaman tersebut pula saya akhirnya memutuskan untuk mengikuti mata kuliah psikologi belajar untuk semester ini ketimbang memilih mata kuliah pilihan yang lainnya.

Dari segi penugasan sendiri ternyata mata kuliah ini juga tidak terlalu berat, diawal perkuliahan kita diberikan kesempatan sendiri untuk menentukan bagaimana penugasan untuk setiap minggunya. Bu Dina beperan sebagai penengah saat menentukan tugas tiap minggu ini. Sehingga ada diskusi yang terjadi di dalamnya. Jadi, tetap ada kolaborasi antara pengajar denganpeserta didiknya. Karena seperti menurut Vygotsky, kolaborasi dalam proses belajar antara pengajar dan peserta didik perlu dilakukan. Jadi kami diberikan kebebasan namun tetap harus ada diskusi kecil sebagai pedomannya. Pada akhirnya, tugas tiap minggu adalah mengepost review dari topik-topik yang ada di buku. Penugasan ini dilakukan dengan cara berkelompok. Sehingga beban yang terasa pun tidak terlalu besar. Dalam waktu pengerjaan satu minggu untuk tugas yang dilakukan oleh kelompok dengan topik yang sudah lengkap di buku rasanya bukan hal yang berat. Apalagi topik yang harus di review di blog juga berdasarkan pemilihan sendiri. Mana yang rasanya lebih tertarik bisa menjadi topik pilihan, jadi tidak harus berdasarkan urutan bab dalam buku. Dengan kebebasan yang diberikan tentu tidak menimbulkan tekanan bagi mahasiswanya.

Dalam mata kuliah psikologi belajar ini juga tidak ada penugasan untuk membuat makalah atau presentasi, beda dengan mata kuliah lain yang rata-rata mengharuskan mahasiswanya untuk membuat makalah dan presentasi tiap minggunya. Apalagi biasanya tiap bab atau topik yang harus dibuat makalah dan slide presentasinya terdiri dari banyak sekali materi. Waktu yang diberikan juga biasanya hanya seminggu untuk menyelesaikan semuanya. Dengan textbook yang berbahasa inggris pula, yang sering terjadi adalah mahasiswa sering kali kesulitan untuk menyelesaikannya dan biasanya malah jadi asal-asalan dalam pengerjaannya. Misalnya, karena bahasa inggris yang sulit dimengerti, mahasiswa akan menggunakan google translate untuk mengartikannya dan dengan asal aja langsung copy paste. Sehingga biasanya di dalam makalah ataupun slide kelompok sering terdapat bahasa yang rancu atau tidak sinkron dengan apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh buku. Lalu dengan penugasan presentasi tiap minggu dengan kelompok yang berbeda-beda, terkadang akan timbul rasa bosan saat belajar. Apalagi biasanya dosen hanya akan duduk di belakang kelas dan tidak ikut berinteraksi dengan mahasiswanya. Sehingga yang sering terjadi adalah mahasiswa- mahasiswa tidak mendengarkan materi presentasi dengan serius dan malah mengobrol dengan teman disebelahnya atau malah main handphone.

 Sedangkan jika di mata kuliah psikologi belajar, tugas tiap minggu hanya mengepost di blog masing masing yang merupakan hasil dari review topik yang telah di pilih sendiri. Otomatis dalam proses pengerjaannya, tiap orang paling tidak akan membaca buku, dan paling tidak akan mengerti apa yang telah ditulisnya di blog. Sehingga saat di dalam kelaspun, ketika ada tugas lain yang diberikan berkaitan dengan topik yang telah di post, mahasiswa biasanya akan bisa mengikuti pembelajarannya. Saat di kelaspun tugas yang diberikan untuk melihat pemahaman mahasiswa tentang teori yang telah dipelajari pun unik-unik. Seperti yang dikatakan Gagne, pembelajaran harus dirancang untuk memfasilitasi belajar siswa individual, karena belajar pasti terjadi di dalam individual siswa. Jadi bagaimana menemukan cara/metode belajar yang bisa memfasilitasi tiap individu dalam belajar. Seperti saat belajar tentang teori Skinner, Bu Dina memberikan mahasiswanya 3 kertas yang berbeda-beda sebagai stimulus, lalu menugaskan kami untuk mengembangkan kreativitas kami melalui 3 kertas yang ada tersebut. Pada akhirnya, kertas-kertas tersebut berubah menjadi bermacam-macam bentuk hasil kreativitas para mahasiswa. Lalu diakhir bagi yang paling baik karyanya juga diberikan reward, sehingga tetap sesuai dengan teori Skinnernya. Jadi hal ini juga serasi dengan apa yang dikatakan Gagne, yaitu guru/perancang pembelajaran, merencanakan pelajaran harian, namun pelajarannya juga harus berada di dalam segmen unit dan pelajaran yang lebih luas, dan tetap harus serasi.

Saat belajar mengenai pemrosesan informasi, bu Dina juga memberi tugas yang unik untuk membantu kami memahami lebih dalam lagi mengenai teori tersebut. Bu dina membentuk mahasiswa ke dalam kelompok dan menyuruh salah satu anggota tiap kelompok maju ke depan dan memberikan sebuah wacana, lalu orang tersebut akan menceritakan isi wacana ke anggota lain dan orang yang telah diceritakan ditugaskan untuk menceritakan ulang ke anggota lainnya, begitu seterusnya. Sehingga di akhir, isi cerita bisa menjadi berbeda dari yang sebenarnya karena tiap orang pasti memiliki skema yang berbeda-beda mengenai isi cerita yang bisa membuat mereka memiliki kata-kata atau kalimat penyampaian yang berbeda-beda pula. Di atas merupakan salah satu contoh lain penugasan saat di kelas yang unik, namun tetap ada pembelajaran yang diterima di setiap diri individu. Dengan hal-hal seperti itu otomatis tidak membuat mahasiswa menjadi bosan dengan pelajaran yang ada.

Jika dalam mata kuliah lain pula, biasanya proporsi nilai telah ditentukan di awal perkuliahan. Misalnya untuk nilai kuis 10%, nilai uts 30%, uas 45%, dan sebagainya. Sedangkan untuk mata kuliah psikologi belajar proporsi nilai tergantung dengan effort yang telah diberikan mahasiswa- mahasiswanya. Sehingga mahasiswa hanya dituntut untuk memberikan yang terbaik namun tidak ada rasa tertekan yang mengikutinya. Bahkan saat uts saja, kami ditugaskan untuk membuat konsep yang bisa diterapkan sebagai metode belajar dari teori yang telah dipelajari sebelumnya. Tugas dikerjakan secara online(post di blog masing-masing) dan secara berkelompok. Sehingga mahasiswa diberikan kebebasan untuk menyelasaikan uts tersebut. Beda dengan mata kuliah lain yang mewajibkan mahasiswanya untuk datang ke kampus, lalu menjawab soal-soal yang telah disediakan. Dan biasanya materi yang harus di hapal pun terlalu banyak, sehingga terkadang ada beberapa materi yang terlewatkan. Sehingga saat ujianpun mahasiswa menemui kesulitan-kesulitan untuk menjawab.

Matakuliah psikologi belajar juga memberikan tugas lapangan yang saya rasa sangat seru dan memberikan mahasiswanya pengalaman dan pengetahuan baru yang bermanfaat. Sehingga proses pengerjaannya tidak hanya bagaimana tugas itu dapat diselesaikan namun juga mendorong mahasiswa untuk memunculkan ketertarikannya terhadap tugas tersebut. Jadi akan muncul pula motivasi intrinsic dalam diri mahasiswa. Kalau di perkuliahan yang lain, biasanya tugas lapangannya saja sudah berat dan banyak tuntutan ini itu, tugas lain yang mengikutinya pun biasanya akan banyak, sehingga memberikan tekanan pada mahasiswanya. Dan malah membuat mahasiswa mengerjakannya setengah-setengah. Pada akhirnya motivasi instrinsik tidak ada, motivasi ekstrinsik pun tidak ada.

Secara kesuluruhan, tugas-tugas yang diberikan dalam matakuliah psikologi belajar ini tergolong lebih ringan dibandingkan matakuliah lainnya. Namun terkadang justru karena “ringan” inilah mahasiswa jadi mengesampingkan tugas-tugas yang diberikan jika dibandingkan dengan tugas yang lain. Namun sebenarnya ini juga tergantung pada mahasiswanya sendiri. Kalau bisa menyerap nilai positif dari kemudahan-kemudahan yang diberikan, pasti effort yang diberikan untuk mata kuliah psikologi belajar ini juga tidak akan tanggung-tanggung.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar